KRITIK ARSITEKTUR

4 Nov

Nama   : Sandra Desnia Erlita Putri

Kelas   : 4TB02

NPM   : 26312808

KRITIK  ARSITEKTUR

 

  1. KRITIK NORMATIF

Definisi

Hakikat kritik normatif adalah adanya keyakinan (conviction) bahwa di lingkungan dunia manapun, bangunan dan wilayah perkotaan selalu dibangun melalui suatu model, pola, standard atau sandaran sebagai sebuah prinsip. Dan melalui ini kualitas dan kesuksesan sebuah lingkungan binaan dapat dinilai. Norma bisa jadi berupa standar yang bersifat fisik, tetapi adakalanya juga bersifat kualitatif dan tidak dapat dikuantifikasikan. Norma juga berupa sesuatu yang tidak konkrit dan bersifat umum dan hampir tidak ada kaitannya dengan bangunan sebagai sebuah benda konstruksi. Sebagai contoh adalah slogan yang berkembang pada beberpa Negara dan berperan kuat terhadap perkembangan arsitektur seperti form follow function.

 

Metode Kritik Normatif

Karena kompleksitas, abstraksi dan kekhususannya kritik normatif perlu dibedakan dalam metode sebagai berikut :

  • Metoda Doktrin ( satu norma yang bersifat general, pernyataan prinsip yang tak terukur)
  • Metoda Sistemik ( suatu norma penyusunan elemenelemen yang saling berkaitan untuk satu tujuan)
  • Metoda Tipikal ( suatu norma yang didasarkan pada model yang digenralisasi untuk satu kategori bangunan spesifik)
  • Metoda Terukur ( sekumpulan dugaan yang mampu mendefinisikan bangunan dengan baik secara kuantitatif)

 

  • Metoda Kritik Doktrinal

Doktrin sebagai dasar dalam pengambilan keputusan desain arsitektur yang berangkat dari keterpesonaan dalam sejarah arsitektur.

  • Sejarah arsitektur dapat meliputi : Nilai estetika, etika, ideologi dan seluruh aspek budaya yang melekat dalam pandangan masyarakat.
  • Melalui sejarah, kita mengenal : Form Follow Function – Function Follow Form Form Follow Culture – Form Follow World View Less is More – Less is Bore Big is beauty – Small is beauty Buildings should be what they wants to be Building should express : Structure, Function, Aspiration, Construction Methods, Regional Climate and Material Ornament is Crime – Ornament makes a sense of place, genius loci or extence of architecture.
  • Doktrin bersifat tunggal dalam titik pandangnya dan biasanya mengacu pada satu ‘ISME’ yang dianggap paling baik. K E U N T U N G A N M E T O D A K

 

  • Kelebihan Metoda Kritik Doktrinal
  • Dapat menjadi guideline tunggal sehingga terlepas dari pemahaman yang samar dalam arsitektur
  • Dapat memberi arah yang lebih jelas dalam pengambilan keputusan
  • Dapat memberikan daya yang kuat dalam menginterpretasi ruang
  • Dengan doktrin perancang merasa bergerak dalam nilai moralitas yang benar
  • Memberikan kepastian dalam arsitektur yang ambigu
  • Memperkaya penafsiran

 

  • Kekurangan Metoda Kritik Doktrinal
  • Mendorong segala sesuatunya tampak mudah
  • Mengarahkan penilaian menjadi lebih sederhana
  • Menganggap kebenaran dalam lingkup yang tunggal
  • Meletakkan kebenaran lebih kepada pertimbangan secara individual
  • Memandang arsitektur secara partial
  • Memungkinkan tumbuhnya pemikiran dengan kebenaran yang “absolut”
  • Memperlebar tingkat konflik dalam wacana teoritik arsitektur

 

  • Sejarah Eksisting Doktrin
  • Utilitarian

-Doktrin yang mengacu pada progress harga

-Keputusan arsitektur pada pertimbangan efisiensi dan efektifitas

  • Preservasionist

– Doktrin yang cenderung mengacu pada isme lama

-Berorientasi pada paham yang bersifat immateri

-Tidak berorientasi pada bahan atau material

  • Tidy Minded

– Doktrin yang mengacu pada keteraturan

-Tahap pengambilan keputusan yang sistematik

-Berpikir detail dan cermat sebelum melanjutkan pada langkah  berikutnya

  • The Improver

– Berpikir inovatif

– Menggali kemungkinan-kemungkinan baru dari kegagalan masa lalu

-Menyesuaikan pola-pola yang ada terhadap pola-pola baru yang muncul -Ada keinginan yang kuat untuk mempertinggi kualitas karena kebaruan

  • Kesimpulan dalam Metoda Kritik Doktrinal
  • Tidak etik menggunakan keberhasilan arsitektur masa lalu untuk bangunan fungsi mutakhir
  • Tidak etik memperlakukan teknologi secara berbeda dari yang dilakukan sebelumnya
  • Jika akan mereproduce objek yang muncul pada masa lalu untuk masa kini harus dipandang secara total dan dengan cara pandang yang tepat
  • Bahwa desain arsitektur selalu mengekspresikan keputusan desain yang tepat
  • Secara sosial bangunan akan tercela bila ia merepresentasikan sikap seseorang dan tidak didasarkan pada hasrat yang tumbuh dari kebutuhan masyarakatnya

 

REFERENSI

http://nustaffsite.gunadarma.ac.id/blog/raziq_hasan/materi-kuliah/kritik-arsitektur/

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: