KRITIK ARSITEKTUR

4 Nov

Nama   : Sandra Desnia Erlita Putri

Kelas   : 4TB02

NPM   : 26312808

KRITIK  ARSITEKTUR

 

  1. KRITIK DESKRIPTIF

Definisi

Bersifat tidak menilai, tidak menafsirkan, semata-mata membantu orang melihat apa yang sesungguhnya ada.  Kritik ini berusaha mencirikan fakta-fakta yang menyangkut sesuatu lingkungan tertentu. Dibanding metode kritik lain descriptive criticism tampak lebih nyata(factual).

  • Deskriptif mencatat fakta-fakta pengalaman seseorang terhadap bangunan atau kota
  • Lebih bertujuan pada kenyataan bahwa jika kita tahu apa yang sesungguhnya suatu kejadian dan proses kejadiannya maka kita dapat lebih memahami makna bangunan.
  • Lebih dipahami sebagai sebuah landasan untuk memahami bangunan melalui berbagai unsur bentuk yang ditampilkannya
  • Tidak dipandang sebagai bentuk to judge atau to interprete. Tetapi sekadar metode untuk melihat bangunan sebagaimana apa adanya dan apa yang terjadi di dalamnya.

Jenis Metode Kritik Deskriptif :

  1. Kritik Depiktif Depictive Criticism (Gambaran bangunan)

Depictive kritik tidak dapat disebut kritik sepenuhnya karena tidak menggunakan pertanyaan baik atau buruk. Kritik ini focus pada bagian bentuk, material, serta teksture. Depictictive kritik pada sebuah bangunan jarang digunakan karena tidak menciptakan sesuatu yang controversial, dan dikarenakan cara membawakan verbal mengenai fenomena fisik jarang provocative atau seductive to menahan keinginan pembaca untuk tetap memperhatikan. Fotografi paling sering digunakan ketika ketelitian dalam penggambaran bahan bangunan diinginkan.

  • Static (Secara Grafis)

Memfokuskan pada elemen-elemen bentuk (form), bahan (material), dan permukaan (texture). Dapat dilakukan melalui beberapa cara survey antara lain : fotografi, diagram, pengukuran dan deskripsi verbal (kata-kata)

  • Dynamic (Secara Verbal)

Aspek dinamis depictive mencoba melihat bagaimana bangunan digunakan bukan dari apa bangunan dibuat. Aspek dinamis mengkritisi bangunan melalui : Bagaimana manusia  bergerak melalui ruang-ruang sebuah bangunan? Apa yang terjadi disana? Pengalaman apa yang telah dihasilkan dari sebuah lingkungan fisik? Bagaimana bangunan dipengaruhioleh kejadian-kejadian yang ada didalamnya dan disekitarnya?

  • Process (Secara Prosedural)

Merupakan satu bentuk depictive criticism yang menginformasikan kepada kita tentang proses bagaimanasebab-sebab lingkungan fisik terjadi seperti itu. Kalau kritik yang lain dibentuk melalui pengkarakteristikan informasi yang datang ketika bangunan itu telah ada, maka kritik depictive (aspek proses) lebih melihat pada langkah-langkah keputusan dalam proses desain yang meliputi :

Kapan bangunan itu mulai direncanakan dan Bagaimana perubahannya.

  1. Kritik Biografis Biographical Criticism (Riwayat Hidup)

Kritik yang hanya mencurahkan perhatiannya pada sang artist (penciptanya), khususnya aktifitas yang telah dilakukannya. Memahami dengan logis perkembangan sang artis sangat diperlukan untuk memisahkan perhatian kita terhadap intensitasnya pada karya-karyanya secara spesifik.

  1. Kritik Kontekstual Contextual Criticism (Persitiwa)

Untuk memberikan lebih ketelitian untuk lebih mengerti suatu bangunan, diperlukan beragam informasi dekriptif, informasi seperti aspek-aspek tentang sosial, political, dan ekonomi konteks bangunan yang telah didesain.  kebanyakan kritikus tidak mengetahui rahasia informasi mengenai faktor yang mempengaruhi proses desain kecuali mereka pribadi terlibat. Dalam kasus lain, ketika kritikus memiliki beberapa akses ke informasi, mereka tidak mampu untuk menerbitkannya karena takut tindakan hukum terhadap mereka. Tetapi informasi yang tidak controversial tentang konteks suatu desain suatu bangunan terkadang tersedia.

Contoh kritik deskriptif menurut metoda gambaran bangunan:

  1. Guangzhou Opera House

Location: Guangzhou, Guangdong province, People’s Republic of China

Client: Gluangzhou Municipal Government

Architect: Zaha Hadid

Facade engineering: KGE Engineering (Zhuhai, China)

Structural engineers: SHTK (Shanghai, China); Guangzhou Pearl River Foreign Investment Architectural Designing Institute

Construction management: Guangzhou Construction Engineering Supervision Co. Ltd. (Guangzhou, China)

Size: 70 000 m2

Costs: 220 milion $

Year: 2003-2010

Seperti kerikil dalam aliran dihaluskan oleh erosi, Guangzhou Opera House berdiri dalam harmoni yang sempurna dengan lokasi di tepi sungai. The Opera House adalah jantung dari perkembangan kebudayaan Guangzhou. Desain batu kembarnya yang unik meningkatkan nilai kota dengan cara menghadapkannya ke Sungai Pearl, menyatukan bangunan budaya yang berdekatan dengan menara keuangan internasional di Zhujiang kota baru Guangzhou. Auditorium 1.800 kursi dari Opera House merupakan teknologi akustik yang sangat terbaru, dan ruang multifungsi 400 kursi yang lenih kecil dirancang untuk pertunjukan seni, opera, dan konser. Desain berkembang dari konsep pemandangan alam dan interaksi yang menarik antara arsitektur dan alam; terlibat dengan prinsip-prinsip erosi, geologi, dan topografi. Desain Guangzhou Opera House sangat dipengaruhi oleh lembah-lembah sungai dan cara mereka diubah oleh erosi. Lipat baris dalam lanskap ini menentukan wilayah dan zona dalam Opera House, memotong ngarai dramatis interior dan eksterior untuk sirkulasi, lobi dan kafe, dan memungkinkan cahaya alami untuk menembus jauh ke dalam gedung. Transisi halus antara unsur-unsur yang berbeda dan tingkat yang berbeda melanjutkan analogi lanskap ini. Cetakan khusus glass-fibre reinforced gypsum (GFRC) telah digunakan untuk interior auditorium untuk melanjutkan bahasa arsitektur fluiditas dan kelembutan.[http://www.freeformstructures.com/]

 

  1. Contoh dari kritik arsitektur dengan pendekatan kritik deskriptif metoda depictive criticism (gambaran bangunan), yaitu Dengan menjelaskan secara terstruktur bagian-bagian bangunan yang mampu menggambarkan keseluruhan bangunan Teater Jakarta.

 

Teater Jakarta

Pada awalnya proyek ini bernama Grand Theater di Taman Ismail Marjuki yang akhirnya berubah menjadi Teater Jakarta. Gedung teater ini merupakan kelanjutan dari proyek masterplan yang didesain oleh Raul Renanda bersama Altelier 6 pada tahun 1995. Pelaksaannya baru dimulai pada tahun 1996 dan selesai dapat digunakan pada tahun 2010. Konsep ini gabungan vernacular di Indonesia yang berdasarkan ide dari struktur bangunan Toraja yang juga merupakan konsep bangunan joglo sebagai potongan melintang dari bangunan teater ini. disajikan dalam tatanan modern namun masih mempunyai nafas Indonesia.

Desain Teater Jakarta

Maket Teater Jakarta

Tampak Depan Teater Jakarta

Tampak Samping Teater Jakarta

Perspektif Teater Jakarta

Detail Teater Jakarta

Ruang dengan kapasitas 1200 penonton dengan luas panggung 14 – 16 meter (w) dan 7 – 9 meter (h) dapat digunakan untuk berbagai pertunjukan (musik, teater, tari dll). Dilengkapi dengan ruang lobby, 12 ruang rias, ruang latihan serta sistem tata cahaya, tata suara, sistem auditorium dan pendingin ruangan.

Interior Teater Jakarta

Kelebihan Kritik Deskriptif

Dengan kritik ini kita bisa mengetahui suatu karya sampai seluk beluknya. Metode dari deskripsi ini dapat di kritisi secara induktif, dari hal yang umum ke khusus ataupun deduktif dari hal yang khusus ke umum. Metode kritik ini tidak bertujuan untuk pengembangan karya selanjutnya seperti metode impresionis yang menggunakan hasil kritik untuk karya selanjutnya.

Kekurangan Kritik Deskriptif

Hanya menjelaskan secara singkat tentang isi, proses, dan pencipta sebuah karya.

REFERENSI

https://iramuakhadahanisa.wordpress.com/2013/02/11/kritik-deskriptif/

http://aswelquchink.blogspot.co.id/2013/02/kritik-arsitektur.html

http://dhikarusmen.blogspot.co.id/2014/01/kritik-deskriptif-arsitektur.html

http://dokumen.tips/documents/kritik-arsitektur-55a4d1de7ba80.html

http://istnamerivaaa.blogspot.co.id/2015/02/kritik-arsitektur.html

http://www.rumpunnektar.com/2013/02/membuat-resensi-buku.html

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: